Cheerleading Try Out Day – Tip dan Petunjuk

[ad_1]

Ketika Anda mencoba untuk cheerleading, penting untuk mengetahui bagaimana Anda harus melihat, bertindak, dan tampil. Kiat-kiat ini akan mempersiapkan Anda untuk audisi pemandu sorak Anda dari malam sebelumnya hingga akhir uji coba.

Malam sebelum uji coba, pastikan Anda tidur nyenyak. Tidur larut malam dapat merusak konsentrasi Anda. Pastikan Anda mengonsumsi makanan lengkap dengan banyak protein, buah, dan sayuran. Hindari diet untuk menurunkan berat badan, karena Anda akan cepat menjadi lesu. Hari percobaan Anda sangat penting untuk melihat yang terbaik. Kenakan rambut Anda di ekor kuda atau disematkan dengan aman ke dalam sanggul. Jika rambut Anda terlalu pendek untuk ini, kenakan kembali dengan ikat kepala elastis yang aman yang tidak akan rontok selama rutinitas Anda. Ingat bahwa pita rambut dan ikat kepala dengan warna sekolah Anda menunjukkan semangat sekolah!

Selain itu, kenakan pakaian yang cocok untuk Anda dan mudah dipindahkan. Hindari celana longgar dan kaos oversize karena terlalu banyak bergerak dan dapat menghalangi pandangan hakim tentang gerakan Anda. Latihan celana pendek dan t-shirt yang pas adalah pilihan yang baik. Seperti yang tercantum dalam artikel kami sebelumnya, celana pendek Soffe sangat bagus untuk uji coba karena mereka datang dalam berbagai warna. Jika Anda benar-benar ingin melihat bagian itu, Chasse membuat rok ceria lycra yang dibuat dengan celana pendek sempurna untuk mengerdil, melompat, dan menendang. Ingat untuk memakai sepatu tenis ringan yang menawarkan dukungan. Beberapa sepatu bersorak terbaik yang ada di gudang perlengkapan latihan Anda adalah Nike's Sideline Cheer, dan bagi mereka yang memiliki anggaran, Chasse Rocket adalah yang paling cocok. Ingatlah juga bahwa ini bukan saatnya untuk berpikir tentang gaya yang berlebihan atau menumpuk pesona. Jauhi perhiasan, glitter, makeup berlebihan, dan kuku panjang.

Sebelum melakukan percobaan, cegah cedera dengan memastikan Anda melakukan pemanasan secara menyeluruh. Bahkan jika Anda merasa gugup dan stres, bersikaplah positif dan percaya diri sebelum Anda berjalan melewati pintu. Ingat bahwa cheerleader adalah olahraga tim, dan beri tahu setiap gadis keberuntungan. Hindari sikap yang catty atau kompetitif. Jadilah antusias dan tersenyum, tetapi ingatlah untuk membuatnya tetap nyata dan alami. Senyum palsu dan overacting mudah dideteksi oleh semua orang. Saat Anda mencoba, pastikan Anda berbicara dengan suara yang keras dan jelas dan mengucapkan setiap kata dengan jelas – mengucapkan setiap T dan R, dan jangan menghina. Gunakan banyak kekuatan dan ekspresi – tidak ada yang mau mendengarkan robot! Jika Anda diminta untuk melakukan sesuatu yang tidak Anda yakini, jangan ragu untuk meminta hakim untuk klarifikasi. Jika Anda kebetulan membuat kesalahan, tetap tersenyum dan tampil seolah-olah tidak ada yang terjadi. Dengan melanjutkan rutinitas Anda, seringkali para hakim tidak akan menangkap apa yang terjadi. Jika Anda kebetulan menggagalkan suatu gerakan tertentu, mintalah untuk mencoba lagi — tidak semua hakim akan mengizinkan ini, tetapi tidak ada salahnya untuk bertanya. Setelah Anda selesai, pastikan Anda berterima kasih kepada para juri dan pelatih, dan kemudian pergi dengan senyuman di wajah Anda.

Meskipun tidak ada yang bisa menjamin Anda mendapat tempat di tim cheer selain juri dan pelatih, tips ini akan membantu Anda. Tidak peduli apa hasilnya, ingat Anda melakukan yang terbaik dan bangga dengan usaha Anda!

Ikuti terus artikel kami berikutnya untuk memastikan Anda mencapai tujuan-tujuan gembira Anda dengan belajar bagaimana memilih tim pemandu sorak dan pelatih yang sangat cocok untuk Anda.

[ad_2]

Baseball Tryout – Cara Membuat Tim dan Mengesankan Pelatih Anda

[ad_1]

Ada baris terkenal dari pemain New York Yankee, Joe Dimaggio, yang berpengaruh, "Anda tidak pernah tahu kapan seseorang mungkin melihat saya bermain untuk pertama kalinya" ketika dia ditanya mengapa dia bermain keras sepanjang waktu. Filosofi yang hebat dan sangat penting ketika seorang pemain mencoba keluar untuk tim bisbol.

Dengan kelimpahan dan daya saing tim perjalanan bisbol di zaman ini, mencoba untuk mengesankan pelatih dan membuat tim membutuhkan lebih dari sekedar menampilkan keterampilan bisbol. Seringkali, pemain terbaik dari area yang besar semua bersaing untuk tempat yang sama di tim perjalanan ini, serta di tim sekolah menengah yang lebih besar. Ketika seorang pelatih melihat pemain untuk pertama kalinya, pemain harus melakukan semua yang dia bisa untuk menonjol, bahkan di luar menampilkan keterampilan bisbol yang baik.

Dari semua olahraga, mencoba mengesankan pelatih dan membuat tim menjadi yang terberat dalam bisbol. Hanya sifat permainan yang membuatnya sulit untuk "terus" sepanjang waktu, atau pada waktu yang tepat. Menekan, melempar, dan menjatuhkan bola datang dan pergi, bahkan untuk pemain terbaik. Di sisi lain, saya dapat mengingat banyak contoh pemain yang tampil sangat baik dalam uji coba bisbol dan masih tidak membuat tim. Kadang-kadang pelatih memiliki pikiran mereka tentang siapa yang akan membuat tim bahkan sebelum ujicoba dimulai, dan tidak memiliki pikiran terbuka untuk mengikuti uji coba, tetapi itu adalah cerita untuk hari lain.

Tentu saja, hal nomor satu yang harus dilakukan oleh pemain adalah mempersiapkan diri secara fisik dan mental sehingga mereka tidak menyesal jika mereka tidak membentuk tim. Ada banyak hal yang dapat dilakukan pemain bisbol, selain bermain dengan baik, agar memiliki penampilan yang baik di pertandingan baseball untuk mengesankan pelatih.

Pemain yang melakukan hal berikut memiliki peluang terbaik untuk mengesankan pelatih dan membuat tim. Pemain harus:

1. Muncul tepat waktu, membantu dengan peralatan atau pengaturan yang diperlukan jika diperlukan, dan membiasakan diri dengan lingkungan sekitar. Pemain bahkan mungkin ingin pergi ke lapangan satu atau dua hari sebelum uji coba sehingga mereka merasa lebih nyaman dengan lapangan dan sekitarnya.

2. Lakukan dan pertahankan kontak mata dengan pelatih di perkenalan dan selama membuka instruksi.

3. Tunjukkan antusiasme setiap saat selama ujicoba.

4. Hiruk dan mencoba untuk tidak menjadi pemain terakhir yang tiba di setiap stasiun atau posisi. Jalankan ke posisi, jalankan semua bola hit dan hiruk-pikuk setelah bola yang hilang.

5. Lakukan pemanasan dengan serius – seperti cara pemain bermain menangkap, melempar dan menghangatkan dapat mengesankan pelatih.

6. Cobalah setiap saran yang ditawarkan pelatih dan jangan katakan bahwa Anda telah diberi tahu cara lain untuk melakukan sesuatu.

7. Tidak takut bertanya jika bingung dan sepertinya cocok.

8. Bersosialisasi dan mendorong rekan tim dan jangan pernah menertawakan atau mencaci-maki pemain lain. Pelatih senang melihat pemain yang mungkin memiliki kualitas kepemimpinan dan tidak ingin berurusan dengan pemain yang mungkin merupakan masalah perilaku.

9. Bantu mengambil setelah stasiun dan berlatih.

10. Tidak terlihat bosan dan mencoba untuk sibuk atau terlihat sibuk, jika memungkinkan.

11. Jangan berkecil hati atau terlihat putus asa ketika hal-hal tidak berjalan seperti yang mereka inginkan. Pelatih umumnya mengenali bakat dan memahami bahwa pemain itu gugup, tetapi mereka tidak suka berurusan dengan pemain yang terlalu mudah menjatuhkan diri.

12. Tampilkan pengetahuan tentang strategi permainan, tunjukkan mata yang baik di piring, relawan atau bersedia untuk memainkan posisi yang berbeda jika diminta.

Tentu saja, pemain harus berhati-hati mencoba untuk mendapatkan dukungan dengan pelatih dengan pergi ke laut (brown-nosing) ke titik di mana pemain lain dimatikan oleh tindakan yang jelas pemain. Hal ini terutama berlaku ketika pemain mencapai usia SMA ketika pemain lain cukup dewasa untuk mengenali perilaku seperti itu. Akhirnya, mempertahankan nilai bagus di sekolah selalu penting bagi tim sekolah.

[ad_2]